Kitab Kejadian Pasal 1 - 3 : Asal Dosa Manusia, Restorasi dan Keselamatan Manusia

Posted by Obrolan Kristen 23.37, under , | 2 comments



Pertama-tama saya berharap kita bersama menggarisbawahi bahwa artikel ini ditulis dalam rangka untuk tidak berusaha menjawab Asal Dosa Secara Umum, namun sebatas Asal Dosa Manusia. Saya setuju pernyataan Teolog Harun Hadiwijono yang mengatakan: “Asal dan Sumber Dosa merupakan misteri Allah yang tidak mungkin manusia mampu menyingkapkan secara jelas.”

Namun artikel lebih untuk mencoba menjawab pertanyaan kaum atheis yang mengajukan pertanyaan benarkah Freewill yang menjadikan manusia/malaikat jatuh dalam dosa? Kalau benar freewill yang membuat manusia/malaikat jatuh dalam dosa, maka pada masa kekekalan di Sorga nanti di mana manusia masih memiliki freewill, besar kemungkinan manusia/malaikat bisa jatuh ke dalam dosa lagi. Artinya adalah bakalan ada lagi kejatuhan manusia/malaikat yang kedua kalinya, apakah dengan demikian Allah harus sekali lagi disalib untuk menebus ciptaanNya yang jatuh dalam dosa (lagi)?

Kedua, artikel ini diharapkan bisa menjawab persoalan mengenai perbuatan dosa adalah pilihan, di mana manusia memiliki kemampuan memilih untuk tidak berbuat dosa, seperti yang diyakini banyak saudara saya.
Akan tetapi pada kenyataannya sering kita, atau tepatnya saya, melakukan dosa tanpa sempat memilih atau berpikir, perbuatan dosa sering muncul sebagai sebuah reaksi spontan yang sulit kita, atau tepatnya saya, bendung. Namun saya percaya bahwa pertobatan adalah pilihan. Sedangkan kemampuan untuk tidak berbuat dosa berasal dari Allah (1Yoh3:9, Roma 8:13). Topik ini sebenarnya masih ada kaitannya dengan persoalan freewill  diatas.

Ketiga, dengan perspektif baru dari Kitab Kejadian pasal 1 ini kita akan bisa menjawab persoalan dalam Yohanes 3:3-5 mengenai pemahaman lahir dari atas, lahir dari air dan Roh, karena ada sebagian dari saudara kita yang beranggapan bahwa lahir dari air adalah lahir melalui rahim wanita. Pendapat ini agak aneh mengingat bukankah itu yang ada dalam pikiran Nikodemus? Jelas Yesus mengkritik pemikiran itu, mengapa kita malah mengulangi lagi kesalahan pemikiran tersebut?

Penciptaan Sorga dan Bumi: Dua lokasi utama yang dikontraskan

Kej. 1:1 LAI - Pada mulanya Allah menciptakan langit dan bumi.

Kata (~yIm:ßV'h;) shamayim pada ayat ini tidak menunjuk langit karena langit sebagai salah satu bagian alam semesta baru dijadikan pada ayat 8. Jadi ayat pertama ini berusaha mengkontraskan antara Sorga dan Bumi, yaitu suatu usaha untuk menjelaskan sebuah penciptaan 2 obyek / lokasi utama di jagat ciptaan Tuhan, yaitu Sorga dan Bumi. 

Sifat Bumi yang sangat kontras dengan Sorga

Kej. 1:2 LAI - Bumi belum berbentuk dan kosong; gelap gulita menutupi samudera raya, dan Roh Allah melayang-layang di atas permukaan air.

Kemudian dijelaskan kondisi Bumi diselimuti kegelapan dan adanya suatu jurang yang sangat dalam (the deep) dimana Kegelapan berada di atasnya (and darknes was upon the face of the deep, KJV). Hanya saya lebih percaya bahwa kata ‘the deep’- KJV, atau ‘samudera’ -LAI, atau ’Abyss’ -LXX ini bukan istilah geografis karena sampai saat ini pun kita kesulitan untuk melokalisir di belahan Bumi sebelah mana tepatnya keberadaan jurang yang sangat dalam ini. Pemahaman yang lebih tepat dari kata abyss ini jika dimaksudkan oleh penulis kitab Kejadian sebagai suatu istilah telogis adalah, bahwa jurang ini merupakan lokasi where The Darknes rules (KJV - and darknes was upon the face of the deep. band. Wah.9:1).
Ada hal yang cukup menarik berkaitan dengan kondisi bumi saat itu, untuk direnungkan, bahwa LXX menterjemahkan tohu wa bohu sebagai 'unseen' atau 'invisible' dan 'unformed'  (avo,ratoj kai. avkataskeu,astoj), artinya kondisi bumi pada saat itu tidak bisa diindera oleh indera manusia, dalam hal ini mata, hal ini semakin memperkuat dugaan kita bahwa ayat 2 yang menerangkan adanya abyss dan kegelapan tidak semata-mata dalam arti harafiah namun juga memiliki sebuah makna teologis.

Temuan yang cukup menarik muncul dari Kitab Yeremia 4:23 di mana Allah dalam Firman-Nya kepada nabi Yeremia memakai sekali lagi kalimat yang sama dipakai pada Kejadian 1:2 tetapi dalam konteks yang berbeda. Konteks yang dipakai untuk menjelaskan tohu wa bohu atau diterjemahkan oleh LAI 'bumi campur-baur dan kosong... dan tidak adanya terang di Sorga-LAI, (band. Kejadian 1:2-3)' adalah pemberontakan, perzinahan rohani, ketidaktaatan, tidak ada pengertian dan pengenalan akan Allah dari umat-Nya.
Berangkat dari perspektif ini, maka kita sekarang memahami Kejadian 1:2-3 yang mencoba menerangkan kepada kita kondisi Bumi yang dipenuhi adanya pemberontakan, perzinahan rohani, ketidaktaatan, tidak ada pengertian, tidak ada pengenalan akan Allah di Bumi. Lalu siapa pelaku dari semua kejahatan di atas? Besar kemungkinan adalah malaikat-malaikat-Nya yang tidak taat dan dibuang ke Bumi (Wah.12:4, 12:9, 2Pet.2:4, Yud.1:6, Yes.4:12, Luk.10:18 )

Restorasi Bumi

Kej.1:3-4 LAI- Berfirmanlah Allah: "Jadilah terang." Lalu terang itu jadi.
Allah melihat bahwa terang itu baik, lalu dipisahkan-Nyalah terang itu dari gelap.

Maka, berkebalikan dengan itu, penciptaan Terang di Kejadian 1:3 dapat dimaknai sebagai karunia Allah kepada Bumi agar Bumi memiliki ketaatan, kekudusan, pengertian dan pengenalan akan Allah yang membawa kepada hormat dan Takut akan Allah. (band.Yoh.1:5 dan 9, Yes.11:9)
Terang di sini bukan matahari atau bulan atau benda penerang lain seperti yang diyakini saudara kita dari Saksi Yehuwa, karena matahari dan benda-benda penerang di langit belum diciptakan. Mereka baru diciptakan di ayat 14.
Allah menjadikan Terang sebagai awal atau dasar dari seluruh proses restorasi Bumi. Pada hari yang keenam proses restorasi Bumi sampai pada Manusia sebagai gambar dan rupa Allah yang diberi tanggung jawab untuk berkuasa atas Bumi menggantikan penguasa sebelumnya. Namun agaknya proses restorasi ini tidak bisa dilaksanakan manusia karena pada hakekatnya mereka diambil dari Bumi (band.Kej.3:19, 1 Kor.15:47), yang sejak semula telah korup oleh 'kegelapan'. Penganalogian bahan dasar yang telah korup membuat produk turunannya cenderung korup diperkuat dengan kisah kelahiran Yesus melalui Maria. Maria yang telah korup oleh dosa membuat Yesus, anak yang dilahirkannya juga memiliki kecenderungan untuk berbuat dosa, terbukti Iblis dengan penuh semangat mencobai Yesus sejak di padang gurun hingga di atas kayu salib tentu saja dengan harapan Yesus jatuh dalam dosa, hanya saja manusia Yesus senatiasa bergantung kepada Allah dan Firman-Nya sehingga mampu untuk tidak berbuat dosa seumur hidupNya di Bumi.
Jadi Allah mengetahui bahwa dalam diri manusia ada unsur-unsur Bumi, yaitu kecenderungan memberontak, ketidaktaatan, tidak ada pengertian dan pengenalan akan Allah yang tertanam dalam tubuh dan pikiran mereka.
Bukti keberadaan potensi dosa yang ada dalam diri manusia sebelum manusia jatuh dalam dosa ada di dalam Kej.3:6, 

Manusia membutuhkan Allah

Kej.3:6 LAI- "Perempuan itu melihat, bahwa buah pohon itu baik untuk dimakan dan sedap kelihatannya, lagi pula pohon itu menarik hati karena memberi pengertian (menjadi seperti Allah)..." 
Catatan: kata dalam kurung adalah tambahan dari penulis.


Dalam Kej.3:6 ditulis hal-hal yang ada dalam pikiran atau dalam hati manusia sebelum mereka jatuh dalam dosa; yaitu hal-hal yang menurut penatua Yohanes tidak boleh dikasihi karena berasal dari dunia dan membawa kepada kebinasaan (1Yoh.2:16) yaitu keinginan daging, keinginan mata, serta keangkuhan hidup. Itulah sebabnya Allah memberi Perintah/Hukum kepada Adam untuk tidak memakan buah pengetahuan tentang yang baik dan yang jahat, supaya nyata bahwa dalam diri manusia ada kecenderungan berbuat dosa, karena menurut Paulus, Perintah/Hukum pada dasarnya bertujuan untuk menyatakan dosa (Roma 7:3), dan supaya mereka mengerti bahwa mereka butuh Allah untuk menolong mereka dari dosa dan kecenderungan dosa yang ada dalam mereka. Oleh karena itu sekarang kita mengerti mengapa Hukum Taurat dimunculkan sebelum kedatangan Kristus.
Jadi proses penyelamatan manusia oleh Allah bersifat menyeluruh yaitu meliputi kekudusan pikiran ( Roma 12:2), dan kekudusan tubuh (Roma 12:1) yang hanya dapat dikerjakan melalui Yesus Kristus (Ibr.9:14, 1Yoh.1:7, Rom.3:25),. Jadi setelah orang percaya membasuh pikirannya dari pikiran-pikiran yang berdosa dengan Firman maka pada akhirnya untuk menyempurnakan kemenangan Orang Percaya akan dosa adalah karunia Tubuh Sorgawi   (1Kor.15:40).
Tubuh Sorgawi tidak memiliki kelemahan terhadap dosa. Menurut Yesus, kehidupan di Sorga nanti, manusia (yang telah memiliki tubuh sorgawi) tidak kawin dan dikawinkan (Mat.22:30). Dari fakta tersebut muncul kesimpulan bahwa tubuh Sorgawi tidak tunduk terhadap tuntutan daging, dalam hal ini sexual desire, seperti halnya tubuh duniawi sekarang ini. Dengan demikian dapat kita simpulkan bahwa keinginan daging, keinginan mata dan keangkuhan hidup tidak berkuasa lagi di dalam tubuh Sorgawi kita nanti, artinya tubuh Sorgawi bebas sepenuhnya dari kuasa dosa (Roma 8:23, 7:24). Jadi dapat kita bayangkan sekarang bahwa keadaan orang percaya yang hidup di Sorga nanti adalah orang-orang yang pikirannya telah bersih dari dosa oleh karena Firman dan mereka memiliki tubuh kudus yang tidak lagi memiliki keinginan daging, dengan demikian potensi untuk berbuat dosa di Sorga pada masa kekekalan sudah tidak ada lagi, meski pun kita masih memiliki freewill. 

Keselamatan dan Penyelesaian dosa dalam Injil Yohanes pasal 3:3-7

Kemudian kalau kita maju ke kitab Yohanes pasal 3:3-7, kita akan mendapatkan pemahaman yang lebih jelas jika dilihat dari perspektif Kitab Kejadian 1 ini.

Yesus menjawab, kata-Nya: "Aku berkata kepadamu, sesungguhnya jika seorang tidak dilahirkan kembali, ia tidak dapat melihat Kerajaan Allah."
Kata Nikodemus kepada-Nya: "Bagaimanakah mungkin seorang dilahirkan, kalau ia sudah tua? Dapatkah ia masuk kembali ke dalam rahim ibunya dan dilahirkan lagi?"
Jawab Yesus: "Aku berkata kepadamu, sesungguhnya jika seorang tidak dilahirkan dari air dan Roh, ia tidak dapat masuk ke dalam Kerajaan Allah.
Apa yang dilahirkan dari daging, adalah daging, dan apa yang dilahirkan dari Roh, adalah roh.
Janganlah engkau heran, karena Aku berkata kepadamu: Kamu harus dilahirkan kembali. Yoh.3:3-7 LAI

Berulang kali Alkitab menerangkan fungsi air sebagai sarana pembasuhan atau penyucian. Sejalan dengan pemikiran itu, Yesus dan Paulus sepakat bahwa manusia harus dibersihkan dan disucikan bukan hanya tubuhnya tetapi pertama dan terutama adalah pembersihan hati atau pikiran melalui Firman Allah dan Roh Kudus (Ibr.10:22, Yoh.13:10, Fil.2:5), itulah yang dimaksud dengan lahir dari air.
Kemudian setelah pikiran kita diperbarui dengan Firman menjadi sepikiran dengan Kristus, maka proses kelahiran selanjutnya adalah kelahiran Tubuh Sorgawi yaitu kelahiran yang dikerjakan oleh Roh Allah sendiri pada saat pengangkatan kelak (Roma 8:23), seperti halnya Kristus sendiri telah lahir dengan tubuh kemuliaan setelah dibangkitkan oleh Roh Allah (Roma 8:11), menjadi yang sulung/yang pertama bagi setiap orang percaya di hadapan Bapa, dengan demikian setelah kedua proses kelahiran kembali itu terjadi maka sempurnalah seluruh proses keselamatan yang dikerjakan Allah bagi kita supaya kita bisa masuk dalam Kerajaan Allah.

Kesimpulan
  • Pada waktu diciptakan, tubuh Adam adalah tubuh duniawi, yaitu tubuh yang memiliki potensi untuk berbuat dosa, terbukti ia memiliki keinginan mata, keinginan daging, dan keangkuhan hidup, sebelum kejatuhannya. Ia juga memiliki sexual desire sebagai pertanda bahwa tubuhnya adalah tubuh duniawi karena tubuh Sorgawi tidak memiliki sexual desire, ingat Adam kawin / memiliki istri sebelum ia jatuh dalam dosa.
  • Kejatuhan manusia bukan masalah pilihan untuk berbuat dosa atau tidak. Kejatuhan manusia juga bukan semata masalah makanan, tetapi lebih dari itu adalah masalah keinginan mata, keinginan daging dan keangkuhan hidup yang ada di dalam manusia sejak manusia diciptakan. Dengan demikian siapa pun dia, tidak harus Adam, jika masih memiliki keinginan mata, keangkuhan hidup dan keinginan daging, pasti jatuh, cepat atau lambat. Maksudnya adalah pada saat itu Adam mewakili manusia pada umumnya. Kejatuhan Adam adalah kejatuhan saya dan Anda, namun sekaligus janji keselamatan bagi Adam adalah janji keselamatan bagi saya dan Anda juga.
  •  Allah tidak menjebak/mencobai manusia ketika Ia menaruh pohon pengetahuan tentang yang baik dan yang buruk di tengah-tengah taman Eden dan memerintahkan manusia untuk tidak memakannya. Kejatuhan manusia tidak dirancang Allah namun tidak juga di luar kontrol Allah. Tetapi dengan adanya perintah tersebut supaya nyata bagi manusia bahwa manusia membutuhkan Allah untuk menyelesaikan potensi dosa yang ada dalam dirinya. Dalam hal ini Allah nyata Ia tidak memiliki rancangan jahat, justru sejak semula rancangan-Nya adalah rancangan keselamatan bagi manusia.

2 komentar:

DOSA TURUNAN/DOSA ASAL:
Siapa pembuat hukum dosa itu?Tuhan
Terhadap siapakah kita berdosa akibat dosa itu?Tuhan
Siapakah yang menebus dosa kita itu?Tuhan
Mengapa Tuhan membuat hukum seperti itu? ……………

PROBLEM:
Karena manusia berdosa kepada Tuhan, lalu Tuhan berkorban untuk membebaskan dosa manusia terhadap Tuhan akibat hukum yang Tuhan buat sendiri yang pada akhirnya Tuhan hanya mempersulit diriNya sendiri dan katanya karena “kAsiH”Nya terhadap manusia, bukankah “KaSiH” ini hanya terkesan sandiwara belaka? Adakah yang bisa menjelaskan perihal ini?
Catatan:
Yang dimaksud dosa disini adalah dosa turunan.

ANALOGI:
TITAH Raja:
Hai rakyatku, jika kalian melanggar semua laranganku maka kalian harus membayar denda kepadaku demikian pula anak cucu kalian (Denda Turunan). Tapi karena KASIHKU kepada seluruh Rakyatku, maka kukorbankan Pangeran tunggalku untuk kalian bunuh. Dengan terbunuhnya anakku itu, maka sekarang DENDA bagi anak cucumu LUNAS.

Pertanyaan:
Apakah raja ini tidak berpikir bahwa yang membuat hukum itu (hukum yang tidak adil) adalah dia yang sebenarnya BERKUASA hanya dengan MEMBATALKANNYA SAJA tanpa ada korban?. Atau raja itu sudah GILA?. Atau raja itu sedang berpolitik PENCITRAAN?

Si rudi ht ini rupanya tidak pernah membaca alkitabnya tapi membaca kitab suci yang dia tidak imani orang lain secara dangkal:
Apakah Yesus bunuh diri atau DIBUNUH? Tidak
Siapakah yang menubuatkan pembunuhan atas Yesus?Tuhan
Siapakah pelakunya?Orang Israel
Dikutukkah orang Israel itu?Ya
Bagaimana kalau Yesus tidak dibunuh, adakah SANDIWARA PENEBUSAN DOSA?Tidak
Adilkah Tuhan yang telah menggerakkan hati orang Israel yang telah berjasa membunuh Yesus malah dikutuk?Tidak
Siapakah actor dibalik pembunuhan itu?Tuhan

@ Anonim:
Pertama-tama artikel yang saya tulis berjudul ASAL DOSA MANUSIA ... bukan DOSA ASAL MANUSIA apalagi DOSA TURUNAN.. jadi persoalan yang Anda ajukan mengenai Dosa Asal / Dosa Turunan kurang pas, karena dosa turunan (katanya) diambil dari kitab Roma. Saya baru mulai belajar Alkitab, jadi bacaan saya saat ini baru sampai Kitab Kejadian, itu pun baru pasal 1-3, jadi masih jauuuhhh sekali..:)

Tapi tetap saja saya coba sampaikan pendapat saya mengenai DOSA TURUNAN.

Ada hal-hal yang saya tidak sesusai dengan paparan Anda tapi ada sedikit juga yang saya sepakati.

Hal-hal yang saya sepakati misalnya, Dosa Turunan adalah pengajaran yang masih perlu direnungkan lagi.

Kemudian PROBLEM yang anda ajukan mengenai :

"membebaskan dosa manusia terhadap Tuhan akibat hukum yang Tuhan buat "

Bukannya manusia-lah yang harus dibebaskan dari KUASA DOSA, dan dosa ini bukan akibat hukum yang TUHAN buat tetapi karena memang natur manusia adalah daging, kecenderungan hatinya semata-mata membuahkan kejahatan ( Kej.6:3,5) jadi hukum hanya sebagai parameter yang bisa dipahami manusia sejauh mana ia telah BERBUAT dosa. Jadi kalau kita MELETAKAN asal dosa berasal dari hukum yang Tuhan buat maka memang kesimpulannya seakan-akan Tuhan tidak adil.

Kemudian, sesuai apa yang coba saya tulis di atas bahwa PROYEK penebusan manusia dimulai dari kitab Kejadian sampai Kitab Wahyu bukan HANYA pada kematian Anak Allah. PROYEK KASIH ALLAH ini bersifat menyeluruh meliputi proses pembersihan pikiran dan tubuh manusia dari kuasa dosa. Pembersihan pikiran dari kuasa dosa melalui Firman sedangkan pembebasan tubuh melalui karunia tubuh sorgawi kelak. Kematian Anak Allah dalam rangka menanggung hukuman kematian kekal yang seharusnya saya terima karena saya telah BERBUAT dosa supaya PROYEK Keselamatan tersebut dapat terlaksana. Jadi (menurut saya) kematian Anak Allah tidak ada kaitannya dengan dosa yang TIDAK saya perbuat. (Dosa Turunan)
Analoginya: Saya tidak kenal Adam, tau-tau ketika saya lahir saya kena 'getah' dosanya. Jika seandainya konsep tersebut adalah KEBENARAN, maka saya juga tidak perlu mengenal Anak Allah untuk diselamatkan bukan? Faktanya saya harus kenal dan menerima Yesus secara pribadi untuk menerima keselamatan.

Kemudian masalah bunuh-bunuhan Yesus:
Betul bahwa kematian Yesus sudah dinubuatkan para nabi, betul juga bahwa Yesus dibunuh orang Israel. Tapi apakah Tuhan yang menggerakan orang Israel untuk membunuh Yesus?

Seorang pelacur jika ditawari uang untuk ditiduri sudah pasti dengan entengnya akan berkata 'Ya'. Mengapa ia tidak perlu dipaksa atau dibujuk-bujuk untuk ditiduri demi uang? Karena naturnya adalah pelacur bukan?

Orang Israel tidak perlu digerakan hatinya untuk membunuh Yesus karena natur mereka adalah keturunan pembunuh nabi (Mat.23:31).
Natur kedagingan mereka membuat mereka marah ketika mereka dinyatakan dosa-dosanya dibalik kedok kesalehan mereka.

Kesimpulannya, kematian Anak Allah bukan sandiwara dan Kasih Allah bukan pencitraan.

(Maaf karena keterbatasan saya, penyampaian pendapat saya dengan bahasa awam, semoga orang kristen awam lainnya tidak bimbang dengan kasih Allah dan kematian Kristus, supaya tidak kehilangan keselamatan mereka.)

Poskan Komentar

Pesan Admin:
Boleh berkomentar apa aja yang penting No Spam, No Junk ...
' Freedom of Speech for the glory of LORD'